Jakarta, CNBC Indonesia – Rusia secara tidak sengaja mengebom wilayahnya sendiri di dekat perbatasan Ukraina saat melakukan serangan ke Kota Kharkiv. Kejadian tersebut merupakan insiden terbaru di mana Moskow secara tidak sengaja menargetkan penduduknya sendiri.

Dilansir Newsweek, Senin (6/5/2024), laporan intelijen sumber terbuka dan media yang berpihak pada Ukraina melaporkan bahwa sebuah jet Rusia yang melakukan serangan bom luncur terpandu di Kharkiv di timur laut Ukraina secara keliru menjatuhkan amunisi di Belgorod.

Wilayah tersebut, yang terletak di perbatasan dengan timur laut Ukraina, telah menanggung beban terberat akibat perang yang meluas ke wilayah Rusia yang diakui secara internasional.

Rusia sebelumnya mengaku melakukan pengeboman di wilayahnya sendiri dan sebagian wilayah timur Ukraina yang berada di bawah kendalinya.

Anton Gerashchenko, mantan penasihat kementerian dalam negeri Ukraina, mengatakan sebuah bom berpemandu “jatuh tepat di sektor perumahan dan meledak.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa Rusia telah menjatuhkan “hampir 70 bom udara berpemandu terhadap komunitas perbatasan dan posisi kami di garis depan” pada hari sebelumnya.

Vyacheslav Gladkov, gubernur wilayah Belgorod, mengatakan bahwa ledakan di kota Belgorod telah melukai lima orang. Tidak ada korban jiwa, katanya, seraya menambahkan bahwa 30 rumah dan 10 mobil rusak, tanpa memberikan informasi lebih lanjut mengenai sumber ledakan.

Bom layang Rusia telah menghujani Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, dalam beberapa bulan terakhir. Di garis depan, Moskow telah menggunakan bom era Soviet yang diadaptasi, melengkapi amunisi dengan peralatan panduan dan sayap, untuk menyerang sasaran.

Jet-jet Rusia menembakkan bom berpemandu presisi di luar jangkauan pertahanan udara Kyiv, dan bom tersebut meluncur menuju sasarannya, seringkali menimbulkan dampak yang menghancurkan. Pejabat Ukraina di Kharkiv telah melaporkan beberapa serangan, termasuk yang menggunakan bom udara berpemandu, dalam beberapa hari terakhir.

Bulan lalu, rekaman video menunjukkan sebuah bom seberat 1.500 kilogram yang telah dikonversi mendarat di sebuah desa yang dikuasai Rusia di wilayah Donetsk timur Ukraina, meskipun amunisinya tidak meledak. Secara terpisah pada bulan April, media independen Rusia, Astra, melaporkan bahwa Moskow secara keliru menjatuhkan rudal Kh-59 di sebuah desa di wilayah Belgorod.

Pada bulan Januari, Rusia secara tidak sengaja mengebom desa Petropavlovka, di wilayah Voronezh. Kementerian pertahanan mengatakan pada saat itu bahwa telah terjadi “pengeluaran amunisi pesawat secara tidak normal” di desa tersebut.

Beberapa hari kemudian, seorang pejabat yang ditempatkan di Moskow mengatakan salah satu jetnya secara tidak sengaja menjatuhkan bom FAB-250 di Rubizhne, di wilayah Luhansk yang dicaplok Ukraina.

Pada bulan April 2023, sebuah pesawat perang Rusia secara tidak sengaja mengebom Belgorod, menyebabkan kawah besar dan ledakan besar di kota tersebut.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Donald Trump Sukses Bikin Rusia dan Ukraina ‘Kompak’, Kok Bisa?


(luc/luc)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *