Jakarta, CNBC Indonesia – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjanji untuk melancarkan serangan ke kota Rafah di Gaza selatan, tempat ratusan ribu warga Palestina berlindung dari perang yang telah berlangsung selama hampir 7 bulan.

Di sisi lain, perundingan gencatan senjata antara Israel dan Hamas tampaknya semakin masih terus diupayakan.

Komentar Netanyahu muncul beberapa jam sebelum Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken tiba di Israel untuk memajukan perundingan gencatan senjata – yang tampaknya menjadi salah satu putaran negosiasi paling serius antara Israel dan Hamas sejak perang dimulai. Kesepakatan itu dimaksudkan untuk membebaskan sandera, memberikan bantuan kepada masyarakat dan mencegah serangan Israel ke Rafah, serta potensi kerugian bagi warga sipil di sana.

Berbicara kepada sekelompok keluarga yang berduka dan satu organisasi yang mewakili keluarga sandera yang disandera oleh militan, Netanyahu mengatakan Israel akan memasuki Rafah untuk menghancurkan batalion Hamas di sana terlepas dari apakah kesepakatan gencatan senjata untuk sandera tercapai atau tidak.

“Gagasan bahwa kita akan menghentikan perang sebelum mencapai semua tujuannya adalah mustahil,” kata Netanyahu, menurut pernyataan dari kantornya, dikutip dari Arab News, Rabu (1/5/2024).

“Kami akan memasuki Rafah dan melenyapkan batalion Hamas di sana – dengan atau tanpa kesepakatan, untuk mencapai kemenangan total.”

Netanyahu telah menghadapi tekanan dari mitra pemerintahannya yang nasionalis untuk tidak melanjutkan kesepakatan yang mungkin mencegah Israel menginvasi Rafah, yang menurut mereka merupakan benteng besar terakhir Hamas. Pemerintahannya bisa terancam jika dia menyetujui kesepakatan tersebut karena anggota kabinet garis keras menuntut serangan terhadap Rafah.

Namun dengan lebih dari separuh dari 2,3 juta penduduk Gaza berlindung di sana, komunitas internasional, termasuk sekutu utama Israel, AS, telah memperingatkan Israel terhadap segala serangan yang membahayakan warga sipil.

Tidak jelas apakah komentar Netanyahu dimaksudkan untuk menenangkan mitra pemerintahannya atau apakah komentar tersebut mempunyai pengaruh terhadap kesepakatan yang muncul dengan Hamas.

Netanyahu berpidato di Forum Tikva, sekelompok kecil keluarga sandera yang berbeda dari kelompok utama yang mewakili keluarga tawanan Israel yang mengindikasikan bahwa mereka lebih suka melihat Hamas dihancurkan karena kebebasan orang yang mereka cintai.

Ribuan keluarga dan pendukung mereka berdemonstrasi setiap minggunya untuk mendukung kesepakatan yang akan memulangkan para sandera, dan mengatakan bahwa hal itu harus didahulukan daripada tindakan militer.

Kesepakatan yang sedang dibahas saat ini, yang ditengahi oleh AS, Mesir dan Qatar, akan mencakup pembebasan puluhan sandera dengan imbalan penghentian pertempuran selama enam minggu sebagai bagian dari fase awal. Ratusan tahanan Palestina yang ditahan Israel juga akan dibebaskan.

Namun masih ada masalah mengenai apa yang akan terjadi selanjutnya. Hamas telah menuntut jaminan bahwa pembebasan semua sandera akan mengakhiri serangan Israel selama hampir tujuh bulan di Gaza dan penarikan pasukannya dari wilayah yang hancur tersebut.

Israel hanya menawarkan perpanjangan waktu jeda, dan berjanji akan melanjutkan serangannya setelah tahap pertama kesepakatan selesai. Masalah ini berulang kali menghambat upaya mediator selama berbulan-bulan perundingan.

Netanyahu telah berulang kali menolak penghentian perang dengan imbalan pembebasan sandera, dan mengatakan serangan terhadap Rafah sangat penting untuk menghancurkan para militan.

Perang Israel-Hamas dipicu oleh serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada 7 Oktober di Israel selatan, dia mana militan membunuh sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menculik sekitar 250 sandera. Israel mengatakan para militan masih menyandera sekitar 100 orang dan lebih dari 30 orang lainnya.

Perang di Gaza telah menewaskan lebih dari 34.000 warga Palestina, menurut pejabat kesehatan setempat. Perang tersebut telah memaksa sekitar 80% penduduk Gaza yang berjumlah 2,3 juta orang meninggalkan rumah mereka, menyebabkan kehancuran besar di beberapa kota besar dan kecil, dan mendorong Gaza bagian utara ke ambang kelaparan.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Israel Menggila Gempur Gaza, Hamas Beri Perlawanan Keras di 2 Kota Ini


(luc/luc)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *